Simulacrum: Ekstasi Komunikasi Narasi Film Spin-Off
MEDIUS • Komunikasi
Simulacrum: Ekstasi Komunikasi Narasi Film Spin-Off
A. Yudo • Rabu, 09 Agustus 2017 06:35 WIB
Produktivitas film spin-off makin masif. Narasinya memuat karakter tokoh yang menjauhkan dari realitas. Karakter para tokohnya menjelma anomalus, sulit untuk dikategorikan dalam kategori kemanusiaan lazimnya. Tokoh-tokoh itu, hanya hidup di dalam  layar bioskop. Mereka sekadar simulacrum dan ekstasi komunikasi.
 
Masifnya produksi  film spin-off  yang  beredar  di sejumlah bioskop, menjadi  fenomena  menarik untuk dicermati.  Istilah lain dari spin-off adalah sidequel. Secara  definitif,  spin-off  adalah film atau program televisi yang dibuat berdasarkan elemen-elemen film atau program televisi yang sudah ada sebelumnya, dibuat pada medium sejenis atau berbeda (Ilham Zoebazary, 2010).
 
Lebih spesifiknya, spin-off dapat pula dimaknai sebagai suatu produksi film atau program televisi yang  dibuat secara khusus berdasarkan karakter tokoh,  yang telah memiliki daya tarik yang kuat  dari film  atau program televisi yang pernah meraih sukses.
 
Dalam konteks kajian budaya (cultural studies) melalui perspektif komunikasi, seperti digagas Theodor Adorno dan Max Horkheimer (1944), film spin-off  dapat dipandang sebagai fenomena industri budaya, Artinya, proses industri budaya dapat dicermati dalam beberapa karakteristik, yakni, adanya standarisasi, massifikasi, dan komodifikasi. Detilnya, industri budaya mereflesikan konsolidasi dari komoditas fetisme (commodity fethism) dan diseminasi pertukaran nilai dalam monopoli kapital. Komoditas yang diproduksi industri budaya dibentuk dengan kesadaran penuh tentang sebesar apakah nilainya di pasar (Dominic Strinati, 1995).
 
Film sebagai komoditi, pun memiliki pangsa pasar tersedia yang memungkin para pelaku industri film melakukan kolaborasi dengan sejumlah pihak. Hal ini tentunya  agar tercapainya nilai kapital yang maksi. Pararel dengan itu, mayoritas produksi film dan distribusinya ditopang dengan kekuatan pasar yang mengglobal. Film sequel X-Men, misalnya,  merupakan kolaborasi sejumlah korporasi; Marvel Entertaiment, Dune Entertaiment, The Donner’s Company, serta Ingenious Film dengan menggunakan jalur distribusi 20th Century Fox.  Hal ini yang memampukan narasi X-Men – pun film-film lainnya – dapat menjangkau seluruh jaringan bioskop di dunia.
 
Spin-off Meraup Laba
Lazimnya, film spin-off digarap bersumber dari film series atau sequel, antara lain, film The Lord of the Ring, X-Men, Star Wars,  Rocky, The Bourne Trilogy  (Borne Identity/2002, Bourne Supremacy/2004, The Bourne Ultimatum/2007), Despicable Me  ! & 2 (2010/2012), The Mummy (1999), dan lain-lain. Secara kuantitas, produksi spin-off  semakin meningkat, mengingat film-film  tersebut juga didasarkan dari program radio, televisi, novel, maupun film-film box office, termasuk film animasi.  
 
Merujuk dari kekhasan spin-off  dengan  adanya beragam karakter tokoh yang menarik minat, tentu dapat juga ditemui dalam narasi komik dan novel atau buku. Menurut Marcel Danesi (2010), sebuah narasi merupakan teks yang telah dikonstruksikan dengan cara tertentu sehingga merepresentasikan rangkaian peristiwa atau tindakan yang dirasa saling berhubungan satu sama  yang lain secara logis atau memiliki jalinan tersendiri…teks narasi bisa dalam bentuk verbal dan nonverbal, atau kombinasi keduanya. Esensi narasi adalah plot, karakter, dan setting. Karakter mengacu pada orang atau makhluk lainnya yang diceritakan oleh kisah tersebut.
 
Salah satu karakter  dari Marvel Comics, yang telah difilmkan adalah  X-Men yang memiliki karakter tokoh bernama Wolverine atau Logan, yang menghasilkan X-Men: Origins: Wolverine (2009), The, Wolverine (2013), dan Logan  The Wolverine (2017), serta Deadpool (2016). Sedangkan berdasar novel atau buku representasinya adalah film The Lord of the Ring yang melahirkan film spin-off; The Hobbit: An Unexpected Journey (2012), The Hobbit: The Desolation of Smaug (2013), The Hobbit: The Battle of the Five Armies (2014).
 
Untuk kategori box office bisa mengusung film Star Wars yang  memiliki kanon utama atau main saga, yang terdiri dari trilogi original sequel, prequel, dan sequel.  Trilogi original sequel, antara lain, A New Hope (IV/1977), The Empire Strike Back (V/1980), Return of the Jedi (VI/1983). Sedangkan prequel; The Phantom Menace (I/1999), Attack of the Clones (II/2002), Revenge of the Sith (III/2005).  Untuk sequel trilogy lainnya, The Force Awakens (VII/2015), The Last Jedi (VIII/belum rilis),  dan Episode IX (rilis 2019).
Sejak awal, pakem industri budaya telah melekat dalam film Star Wars. Maka dari itu Star Wars memiliki produksi frinchise-nya, “beranak-pinak” melahirkan sejumlah filmn-filmnya.  Sejalan dengan hal tersebut, muncul pula trilogi lainnya, yang dikenal sebagai anthology trilogy, yakni, Rogue One: A Star Wars Story (2016), Untitled Han Solo Film  (2018), Untitled Anthology Film (2020). Tentunya untuk judul Untitled Han Solo menjadi film spin-off -  karakter Han Solo pernah hadir dalam  trilogi original - yang kala itu karakternya diperankan Harrison Ford melalui trilogy original  (1977, 1980, 1983) dan sequel trilogy (The Force Awakens/2015).
 
Terkait dengan ulasan di atas, tak hanya genre superhero dan science-fiction yang diproduksi para sineas industri film. Pun  genre horor atau thriller paling fenomenal, yaitu,  film The Silence of the Lambs (1991) dan The Conjuring (2013). Film  The Silence of the Lambs awalnya  tersentral pada tokoh bernama Clarice Starling (Jodie Foster) – sebagai agen FBI  yang masih menjalani masa magang -  dalam mengungkap pembunuhan tak lazim yang dilakukan psikopat bernama Dr. Hannibal Lecter (Anthony Hopkins).  Film tersebut sukses di pasaran. Namun dalam produksi selanjutnya,  The Silence of the Lambs tak lagi terfokus pada karakter Clarice Straling, melainkan karakter Dr. Hannibal Lecter yang menghasilkan film Hannibal (2001), Red Dragon (2002), dan Rising Hannibal (2007).  Sedangkan film The Conjuring  (2013), yang memiliki karakter tokoh unik dalam sosok boneka  bernama Annabelle, kemudian diproduksi film spin-off-nya dengan judul  Annabelle (2014).
 
Jika genre thriler atau horor memunculkan Freddy Vs Jason (2003) dan Alien Vs Predator (2004), tak lain sekadar untuk meraup kocek komersial dalam kemasan cross-over, yakni, suatu film yang sengaja dibuat dengan menyuguhkan pertentangan yang hampir serupa di dalam karakter-karakternya.  Bisa disimpulkan film-film tersebut menjadi  cross-over yang spin-off.
 
Tak dimungkiri, dalam logika kapitalistik, penggarapan film spin-off merupakan hal yang wajar.  Kalkulasinya, produser film menggarap film spin-off sebagai peluang bisnis menggiurkan secara kapital. Mengingat laba pendapatan yang diperolehnya mencapai jumlah yang fantastis.  Ambil contoh film Annabelle, yang mampu meraih laba kotor 252.624.582 dollar AS atau 3.1 triliun rupiah. Padahal biaya produksinya hanya 6,5 juta dollar AS.
 
Simulacrum Komunikasi Spin-off
Menurut Jean Baudrillard secara konseptual, simulacrum  adalah  never what the truth- it is truth that hides the fact that there is none.  Gamblangnya, simulakrum  adalah sebuah duplikasi, yang aslinya tidak pernah ada, sehingga perbedaan antara duplikasi dan asli menjadi kabur. Simulakrum menunjukkan kondisi simulasi yang sudah berlebihan. Artinya, bahwa sebuah tanda, ikon, simbol, dan citra yang dilahirkan dan dianggap sebagai representasi dari tanda, ikon, simbol dan tanda tampaknya juga hasil dari simulasi. Mekanisme simulakrum bekerja dalam sebuah proses sosial yang disebut proses diseminasi sosial (social dissemination). Proses diseminasi sosial merupakan proses pelipatgandaan dan penyebaran secara sosial, tanda, citra, informasi, dan tanda-tanda komoditas yang berkembangbiak secara seketika (instanta neousness).
 
Simulasi sebagai proses penciptaan bentuk nyata melalui model-model yang tidak ada asal-usul atau referensi realitasnya, sehingga memampukan manusia membuat supernatural, ilusi, khayali, fantasi, seolah menjadi nyata.  Segala yang menarik minat manusia – menjadi manusia yang super tak terkalahkan, memiliki kekuatan yang tak lazim - disuguhkankan melalui berbagai media dengan model-model yang ideal, di sinilah batas antara simulasi dan kenyataan menjadi tercampur aduk, sehingga menciptakan yang nyata dan yang tidak nyata menjadi tidak jelas (kabur).
 
Karakter tokoh Wolverine mampu mengeluarkan pisau  panjang seperti cakar dari celah tulang-tulang tinjunya. Han Solo dapat hidup tanpa perlengkapan tabung oksigen, meski hidup di luar ruang angkasa. Semua itu menjadi simulacrum komunikasi yang dinarasikan kepada khalayak melalui media film. Pesatnya perkembangan teknologi media, telah memungkinkan peluang yang sangat terbuka bagi penciptaan trik-trik atau rekayasa image (citra) untuk menciptakan media realitas semu (Yasraf A.Piliang, 2004).
 
Melengkapi pernyataan tersebut,  Paul Virilio dalam The Aesthetics of Disappearance (1991), menyatakan, trik-trik yang diciptakan secara canggih dalam media memungkinkan masyarakat kontemporer  untuk menjadikan sesuatu yang supernatural, imajiner, bahkan yang tak masuk akal menjadi tempat (sebagai realitas).  
 
Lebih lanjut,  Virilio, berpendapat, trik-trik tertentu dalam produksi (film, televisi, video) telah memampukan manusia hidup di dalam dua dunia. Trik-trik yang secara cekatan diterapkan, akhirnya memampukan kita menciptkan sesuatu yang supranatural, khayali, bahkan tidak mungkin terlihat sekalipun.
 
Anomalus dalam Spin-off
Menyimak dari film-fil spin-off yang telah, masih, akan diproduksi pada dasarnya merujuk terhadap film-film sequel dan prequel yang bergenre superhero, supernatural, science-fiction, fantasi, yang cenderung menjauhkan dari realitas dan kodrat kemanusiaan. Karakter tokoh wolverine memiliki tubuh yang kebal tehadap  tembakan senjata api, sehingga peluru-peluru yang menghujam dirinya satu per satu berjatuhan akibat tak sanggup menembus tubuhnya.  Mengacu dari hal tersebut, hadirnya tokoh-tokoh manusia anomalus – seperti halnya tokoh-tokoh dalam film X-Men  -  narasi The Lord of the Rings pun menghadirkan manusia sejenis, antara lain, Hobbit dan Gollum (Smeagol), yang dalam kenyataan sehari-hari tak akan ditemukan sebagai dunia realitas. Tokoh-tokoh yang hidup dalam layar bioskop hanyalah simulacrum. Lalu penonton bioskop menyerap pesan-pesan komunikasi sebagai the ecstasy communication (ekstasi komunikasi); proses penyampaian pesan dan transmisi sebuah tanda yang dalam hal ini adalah pesan yang dapat meninabobokan manusia dalam menerima pesan tersebut (Jean Baudrillard, 2006)
 
Kehadiran manusia anomalus dalam film spin-off kerap ditampilkan. Terkait dengan itu, Levi-Strauss mengenalkan konsep kategori anomalus. Munculnya kategori anomalus karena alam atau realitas tidak dapat begitu saja diklasifikasikan dalam kategori mutlak yang kontradiktif dan rapi, namun merupakan sebuah kontinua analogis. Di alam tidak ada garis memisahlan cahaya dan kegelapan, namun yang ada adalah proses kontinual pencahayaan dan kegelapan, seperti yang tertulis dalam Kitab Kejadian (Genesis).  
 
Bahkan, di alam tidak ada garis jelas antara tanah dan air – lihat pasir dan  lumpur dan semua kategori menolak oposisi biner (binary oposition) yang teratur, segalanya menjadi acak. Kategori-kategori tersebut mengangkangi keduanya, yang salah satunya mengambil bagian karakteristik keduanya dari oposisi biner, yang dikonsepkan oleh Levi-Strauss dinamakan sebagai kategori-kategori anomalus (John Fiske, 2004).
 
Dari konsep anomalus tersebut, maka sejumlah tokoh yang terdapat di dalam film spin-off  yang telah dipaparkan, secara kategorial masuk dalam kategori anomalus, khususnya genre superhero, fantasi, dan science-fiction. Inilah yang menjadi kodrat kemanusiaan para tokoh tersebut menjauhkan dari dunia realitas, sebuah simulacrum komunikasi yang dikemas dalam film spin-off.
 
Perolehan laba yang mengiringi sukses film Spin-off, yang terus memacu laju produksinya film spin-off. Meski harus mengabaikan dunia realitas manusia. Sebab, tokoh-tokoh yang diciptakan memang harus anomalus, sehingga menumbuhkan sensasional dan sesuatu yang tak lazim sebagai tontonan. Tokoh-tokoh dalam spin-off superhero, fantasi, science-fiction hanya hidup dalam layar bioskop, yang kemudian menjadi ekstasi komunikasi dalam bingkai simulacrum komunikasi.  


(A. Yudo/IM)
MUSTPEAK